(Mungkin Ini) Berkah Ramadhan



Semua umat Islam di dunia bersuka cita menyambut datangnya bulan Ramadhan. Karena saya Muslim, tentu juga saya sangat bersemangat menyambut bulan Ramadhan 1436 Hijriah/2015 ini. Berbagai hal saya siapkan untuk menyambut bulan mulia ini. Tentu saja selain menguatkan hati dan menebalkan kesabaran, hal-hal yang berkaitan dengan kebutuhan dapur juga saya siapkan.

Ramadhan kali ini saya bertekad untuk mulai kembali rajin masak. Saya pun kemudian membeli rice cooker, panci, pisau, dan perkakas dapur lainnya. Di hari pertama puasa, setelah selesai janjian dengan narasumber saya melipir ke pasar membeli beras merah, cabe rawit, tomat, tempe, sayur-sayuran, dan lainnya. Saya semangat sekali akan memasak tumis brokoli, tempe penyet, sambal terasi ditambah dengan lalapan pare rebus pada sore harinya. Heaven!

Jam 16.00 saya sudah selesai menulis berita dan saya langsung ngebut pulang. Setelah sampai di rumah, saya pun mempersiapkan diri di dapur. Brokoli saya potong-potong juga pare, tempe saya iris dan rendam dalam bumbu yang saya ulek sendiri, saya iris bumbu-bumu tumisan, pokoknya well prepared deh. Setelah itu mulailah saya merebus brokoli. Dapur saya masih konvensional lho karena masih menggunakan kompor manual alias kompor Hock pemirsah. Setahun lebih kompor ini dianggurin karena selama itu saya absen memasak.

Brokolinya mateng, saya langsung masukin pare ke panci untuk direbus. Beberapa lama kemudian, lah kok api kompornya mati. Saya periksa, oh mungkin minyak tanahnya habis. Akhirnya menjelang adzan Maghrib saya keluar beli minyak tanah. Alhamdulillah dapet. Balik ke rumah kompornya saya tambahin minyak tanah tadi. Wuih tambah semangat nih masak mana perut udah keroncongan.

Setelah kompor dinyalain, kok apinya gak naik-naik yah? Keciiiiil banget. Mana bisa mateng masakan saya. Akhirnya selidik punya selidik, permasalahan kompornya terletak pada sumbu. Oh My God. Jujur saya nangis. Saya sediiiih banget malam itu. Mana laper, mana kondisi hati lagi melow, tambah kompor buat masalah.  

Tapi saya bangkit dan gak mau nyerah, terpaksa saya yang buta ilmu soal perkomporan turun tangan. Itu kompor saya bongkar, sumbunya saya tarik-tarik pake tangan. Ternyata tangan mungilku ini nggak kuat pemirsa, dan hanya beberapa sumbu yang berhasil saya tarik, itu pun jari udah sakit banget. Saya coba nyalain berhasil, walaupun gak maksimal. Saya pun lantas buat tumis brokoli. Dan jadi deh.

Mau balik lagi nih rebus pare, kembali lagi api gak bisa naik. Yaa Allah... Cobaan ini kenapa berat sekali. Akhirnya saya putuskan untuk makan dulu saja, kebetulan hari pertama puasa itu lagi nggak puasa dan mau mulai puasa di hari kedua, tapi sama aja nggak pernah makan dari pagi walaupun nggak puasa. Abis makan kan kenyang, aku nggak peduliin lagi itu kompor siala*. Dapur aku beresin dan aku bertekad akan bawa kompor ke tukang servis saja.

Beberapa lama kemudian saya buat status di BBM. Bunyinya gini: “Saat ini saya butuh tukang servis kompor Hock yang bisa naikin sumbunya. Maklum dapur saya masih konvensional. Hahahahah”.

Saya juga BBM dua teman saya, Dini dan Lulu untuk nanyain dimana tukang servis kompor. Gara-gara status BBM tadi, beberapa teman langsung BBM ngasi tahu cara naikin sumbu kompor. Terus ada teman cowok yang juga BBM, dia bilang dia bisa benerin. Cowok ini cowok yang pernah aku sukai setahun yang lalu. Hahahaha

Saya suka cowok ini sejak pertama kali ketemu dan waktu itu dikenalin sama teman. Saya beberapa kali usaha deketin dia, tapi kayaknya dia biasa aja sama saya, ya udah saya sabar ajah n berusaha lupain dia. Tapi eh tiba-tiba dia BBM saya dan tau nggak, dia mau bantuin saya benerin kompor. “Emang mau dibenerin sekarang kompornya?" Kata dia. Saya bilang “Nggak enak ntar ngerepotin” maklum waktu itu udah jam 22.30. Tapi akhirnya dia datang lhoooo, dia datang malam-malam n benerin komporku. Hahahahah. Mungkin inilah berkah Ramadhan itu. Alhamdulillah.

Tapi saya nggak ge-er lhooooo. Mungkin dia niatnya cuma mau bantu aja untuk perbanyak pahala di bulan Puasa. Alhamdulillah banget. Allah Maha Baik ya, soalnya waktu lagi nangis saya berdoa sesuatu kepada Allah dan eh langsung dikabulin dalam beberapa jam. Udah ya curhatnya. Heheheheh. Marhaban Yaa Ramadhan. Selamat berpuasa teman-teman. Barakallah. 

This pict was taken from www.assabile.com

Comments